Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Review iPhone 14 Pro Indonesia!

Halo guys, ini adalah iPhone 14 Pro, yang ini 14 Pro Max. Tiap tahun kita pasti denger istilah ini ya dari Bapak Tim Cook The best iPhone we ever created Ini. iPhone. Terbaik. Yang pernah dibuat. Ya iyalah pak, paling baru. Saya juga setuju kok. Malah saking bagusnya, saya ngerasa agak sayang gitu, tiap denger orang ngebahas iPhone 14 Pro, banyakan pada fokus ke satu fitur aja. Anda pasti udah tau, Ekbal pasti sudah tau, tetangga juga tau, tukang bakso langganan pun pasti paham, fitur apa yang saya maksud. Yep, Dynamic Islandddd. Tompel estetik yang bikin satu dunia heboh karena dia bisa gerak dinamis. Dia bisa manjang, bisa ngelebar, bisa dijadiin shortcut, bisa jadi widget buat aplikasi yang lagi aktif, bikin salfok. Saya juga kok, pas video reaction kemaren, demen banget sama inovasi kaya ginian . Siapa coba, yang kepikiran buat ngubah tompel itu jadi nilai jual, sesuatu yang biasanya ditutup tutupin, kali ini malah jadi fitur yang sukses mencuri panggung. 

Lewat rekayasa software yang mateng, kelemahan bisa diubah jadi keunggulan. Dan unggulnya bener bener mantep ya. Udah pake hampir 2 minggu pun, saya masih sering senyum sendiri pas pake tompelnya ini, berfaedah banget. Misalnya pas denger musik, ada semacem soundwave + gambar album di atasnya sini. Kalau mau ngontrol lagu, sekarang kita ga usah cari playernya pake swipe notif lagi. Tinggal teken aja si Dilan, Dynamic Island nya ini buat gedein playernya. Bisa sekalian maju mundurin lagu juga. Pas lagi ngecas, HPnya nggak buremin satu layar lagi buat ngasih tau sisa batere, tapi ada notif kecil lucu di tompelnya. Kalau ada telepon masuk pun gitu, notifnya lebih elegan, nggak buremin satu layar lagi. Kita mau pake Airpods? Ada notif juga soal status Airpodsnya. Kita masuk mode silent, mode suara, ada animasinya. Pas kita lagi ngerekam layar, ngerekam suara, indikatornya masuk ke dalem Dilan buat ngasih info tambahan kayak soundwave lagi, keren. 
Oh iya, kalau kita Screenshot layar, Dilannya ga bakal ikut kecapture ya, Dia kelihatan kosong aja. kecuali kalau dia lagi aktif. Misalnya lagi ngerekam suara. Kalau kita screenshot, dia bakal muncul. Udah dipikirin semua dah. Kalau lagi aktifin 2 aplikasi sekaligus, Dilan juga bisa tampung, masih muat dek. Masuk aja. Sekalian gabung biar bisa switch app dengan cepet, mantabs. Dilan ini juga punya fungsi ngehemat waktu banget ya. Ga bikin kita bolak balik buat cek app mulu. Kayak misalnya Apple ada bilang aplikasi kalau ke depannya fungsi Dilan bakal lebih kaya lagi, misalnya buat mantau skor olahraga, misalnya kayak bola gitu. Ga usah refresh Google terus atau buka Livescore mulu ya. Atau buat Uber juga, katanya bakal bisa mantau berapa menit lagi jemputannya dateng. Ini mantab sih. 
Anda pasti pernah juga ya, buka tutup aplikasi ojol buat mantau drivernya nyampe berapa lama lagi, 10 menit lagi. 5 menit kemudian, dicheck kok 11 menit lagi. Jadi ya kita kayak takut keskip lah, pas driver udah datang, kan kita malah ga pegang HP. jadi miss call-miss call. Buat aplikasi belanja kayak Tokopedia juga bisa mainin fitur beginian, harusnya. Jadi tiap kita ATC barang, masukin barang ke keranjang, ada animasi di tompelnya. Kasih liat total harga, jumlah barang yang udah kita masukin, atau jumlah diskon? Ya bisa, soalnya di Tokopedia sering ada promo, kayak sekarang lagi ada cashback up to 1 juta kalau kita pake kode promo APPLEORI buat kita kita yang mau beli produk original Apple, mulai dari iPhone 14, iPad, Macbook, dan segala jenis aksesorisnya. Buat detilnya bisa langsung klik link di deskripsi aja. Lanjut, masih soal Dilan ya. Bahas tompel berapa menit ya, masih belum kelar karena memang hal baru dan saya harus ngejawab tiga “masalah” yang banyak ditanyain temen soal Dilan ini. Pertama kalau diliat di bawah matahari, tompelnya jelek ya bang? Keliatan ada celah abu abunya gitu? Memang ada tapi buat saya biasa aja ya. Nggak sejelek itu sih. Awalnya saya malah ga nyadar, baru ngeh pas ada yang nanyain. Kalau selama ini udah kebiasa pake iPhone 11, 12, 13, yang pake poni poni kayak gitu, di bawah matahari juga sama aja ada abu abunya di sekitar kamera. Terus soal Dilannya yang terlalu turun, posisinya lebih rendah dari poni di iPhone 13? Itu ganggu pemakaian ga bang? Pas lagi nonton Youtube gitu? Ya nggak ganggu juga sih. Kalau nonton kan saya nggak terlalu fokus ke sana, nanti kebiasa. Saya malah lebih gatel pas lagi buka aplikasi Tokopedia ya. Search barnya itu mepet banget sama tompelnya. Posisinya memang kurang perfect. Terus banyak yang mention juga di tiktok, soal bug Dilan yang nutupin satu layar kalau kita lagi pake fungsi zoomnya. Ini kerasa di saya juga. Tapi entah ini bug atau bukan ya, soalnya fitur zoom layar memang fungsinya ngezoom semua yang ada di layar. Kalau kita tap pun, fungsinya bisa jalan. Jadi memang gitu kayaknya. Yah, memang ga bisa dibilang 100% perfect lah, tetep aja ya, abis ini saya yakin, bakal banyak HP Android yang “keinspirasi” buat ngasih fitur kayak ginian juga. Katanya udah ada yang bikin buat MIUI, di Play Store juga ada aplikasi kayak Edge Mask atau DynamicSpot buat niru niru Apple gitu. Tapi penerapannya bakal susah sih biar bisa semateng iPhone 14 Pro ini. Entah ini gertakan Apple doang atau bukan ya, tapi mereka bilang kalau Dilan bisa sestrong itu karena disupport chip baru yang mereka pake. Biar berasa sehidup mungkin. Mereka harus seniat itu. Mau nggak mau. Soalnya kalau ga niat, pasti bakal ada yang bilang “Apple ga ada inovasi nich, gitu gitu doang” Bodinya tetep berasa sama kayak iPhone 13 Pro, beda di warna doang, sama kameranya malah lebih tebel. Buat bahan bodi, feel pegangnya, kapasitas batere, memang nggak jauh beda sih sama iPhone 13 Pro.
 Gimana orang bisa tau kalau gue pegang iPhone terbaru tercanggih dan terupdate ini? Ya lewat tompel. Jadi memang misinya sukses sih karena niat. Atau sebenernya ada cara lain sih biar orang lain juga tau kalau kita pake iPhone baru ya. Kita tinggal pamerin fitur Always On Display, yang CUMA disupport iPhone 14 Pro, karena CUMA iPhone 14 Pro, yang pake layar LTPO baru biar refresh ratenya bisa turun sampe 1Hz, biar baterenya bisa super dihemat. Sistem Always On Display di iPhone 14 Pro ini beda sama yang biasa kita liat di Android ya. Kalau Android kan simpel aja, layar diitemin semua, mati semua, kecuali bagian jam, atau notif notif kecil yang ga makan banyak batere, cuma itu. Sementara kalau Apple, semua layarnya tetep hidup, tapi brightnessnya diturunin abis, dan refresh rate juga diturunin ke 1Hz. Di sini, kita bisa kode ke orang kalau HP kita udah iPhone 14 Pro bro. Silahkan lihat sendiri. Tapi saya sendiri nggak terlalu demen sih buat aktifin AODnya. Saya matiin di setting. Soalnya kerasa agak mengganggu kalau kita taruh di meja. HPnya serasa masih idup gitu. Bikin ga tenang. Lama lama bakal kebiasa sih. Tapi masalah kedua, kalau AOD aktif, baterenya yang jadi nggak hemat-hemat banget ya. Di iPhone 14 Pro yang kecil ini, pas saya tes diemin selama 7 jam di dalem ruangan yang terangnya biasa aja, baterenya nurun 4%, itu masih oke banget. Normal, tapi pas saya tongkrongin di tempat yang terang, misalnya di deket jendela, dalam 4 jam udah abis 9%, karena AODnya jadi ningkatin brightness kan buat ngimbangin cahaya di sekitar biar tetep bisa keliatan. Kalau misalnya anda nggak masalah sama batere yang lebih cepet abis, karena rasanya cakep aja ada Always On Display.
 Saya tetep mau nunggu review orang dulu soal potensi burn in. Soalnya layar OLEDnya kan idup terus nih, nampilin gambar yang sama terus terusan. Walaupun brightnessnya kecil. Dan mungkin gambarnya sering berubah karena kita unlock HP kan, tangan gatel ga bisa tinggalin HP seharian. Tapi buat sekarang, saya bakal matiin dulu. Nikmatin teknologi layarnya yang lain aja, yang semuanya itu pasti suka, kayak layar ProMotion yang smooth bisa sampe 120Hz… Maximum brightness yang super tinggi di 2000 nits, buset. Layar paling terang yang ada di HP dah. Buat anak pantai, anak outdoor, sedappp. Buat kualitas warna dan lain lain, udah ga usah ditanya lagi, dari dulu Apple produk ga pernah kompromi soal warna layar ya, yang estetik, yang bisa dirasain langsung oleh panca indra, udah pasti diutamain. Speaker juga, dari dulu mah selalu mantab di iPhone, bassnya bulet, clarity bagus. Cuma HP gaming yang bongsor-bongsor yang bisa ngalahin. Ngomong ngomong soal gaming, performa chip A16 Bionic di iPhone 14 Pro, dengan 6 Core CPU dan 5 Core GPU, ditemenin RAM 6GB, jadi makin garang ya dari A15, ini bukan rahasia, kelihatan di benchmark naiknya jelas. Tiap tahun, Bionic tambah susah dikejer dah. Saya seneng Apple ga nyantai di bagian ini, walaupun orang pada muji Apple yang terbaik. Dan ga banyak yang peduli juga sih karena yang kemaren pun udah super kenceng lah.

Ini bagian yang pembahasannya ga seseru Dilan sih, karena semua udah tau lah, kalau main game di iPhone pasti lancar. Biasa aja deh, ga perlu dihebohin. barat bilang kalau suara Lyodra itu bagus. Semua mah udah tau lah, ngapain dibahas. Selama saya cobain main Genshin, performa iPhone 14 Pro ini berasa super stabil, saya main selama setengah jam dan settingnya di highest, frame ratenya turun sekali sekali doang, abis itu cepet naik. Kayak lagi di kelasgitu kan, abis jajan indomie di kantin, mata berat gitu mau ketiduran, tapi langsung kebangun lagi pas kepala udah oleng dikit. Soalnya gurunya killer. Kira-kira performanya kayak gitu, mau turun dikit langsung naik lagi. Disini sorry, saya nggak bisa kasih liat grafik fpsnya, soalnya iOS 16 belum compatible sama Perfdog yang biasa saya pake. 

Jadi percaya aja lah. Buat suhu sendiri, berasa agak hangat, wajar karena setting highest. Tapi tangan masih bisa toleransi kok, ga sampe bikin sakit kayak RoG Phone dulu. Kalau dari daya tahan batere sih sama sama aja kayak iPhone 13 Pro. Mungkin bakal kerasa sedikit lebih cepet abis kalau kita aktifin Always On Display. Tapi ga sejomplang itu kok. Buat seharian, masih aman. Aplikasi apapun, selain game, silakan dipake tanpa mikir. Dari pagi sampe malem, aman. Apalagi yang versi Max, super duper aman. Salah satu batere the best yang ada di HP. Oh iya, di seri iPhone 14, udah ada teknologi Crash Detection ya, yang bikin HPnya bisa tau kalau kita amit amit kena kecelakaan di jalan, tabrakan. Kalau kejadian, HPnya bakal auto nelepon emergency contact yang udah kita set. Semoga ya kita nggak pernah kepake sih. Sama ada Emergency SOS lewat satelit juga, yang bikin kita bisa minta bantuan darurat lewat sistem satelit. Jadi ga bergantung sama sinyal HP ya. 

Tapi fiturnya baru bisa dipake di Amerika sama Kanada aja. Kalau di Indonesia udah ada, mungkin langsung kekonek ke Basarnas kali ya? Ya entah kapan. Lagi lagi, semoga ga kepake. Pake yang seru aja lah, kayak kameranya, sekarang udah pake sensor 48MP. Ow yeah! Saya kirain Apple bakal betah pake sensor 12MP terus ya, karena dari dulu ga pernah ada masalah. Selalu jadi salah satu yang the best 12 MP. Tapi kali ini mereka langsung loncat ke 48, biar bisa manfaatin teknologi Pixel Binning, yang gabungin informasi dari 4 pixel, jadi 1 pixel. Jadi hasil foto dari iPhone 14 Pro ini tetep 12MP. Kecuali kita pakek power Raw, teknologi yang udah umum lah di Android. Yang ga umum itu, teknologi buat ngecrop sensor biar hasil zoom tetep kejaga. Berasa optical zoom, ini cakep. Kalau Android kan, kayak S22 Ultra, yang pamer pamer resolusinya lebih gede di 108MP, kalau kita zoom 2x, Ya ini dia Cuma ngecrop hasil foto zoom 1x doang. Hasilnya jelas beda sih, sayang ga dimaksimalin. iPhone 14 Pro juga punya Action Mode, yang bikin hasil rekaman kita jadi super stabil walaupun kita lagi lari lari kayak ngejer sesuatu… Kualtias gambarnya jelas nurun dibanding pake mode biasa, jadi ada minusnya. Aktifin kalau lagi banyak gerakan heboh aja. Misalnya lagi ngejer, jangan deh *tertawa* Bawa sial nanti, tau lah ngejer apa. Heboh, jadi bukti nanti, lumayan ya gambaernya stabil. 

Kalau dari hasil fotonya sendiri, saya ada banyak bandingin sama iPhone 13 Pro ya. Tapi mata saya agak susah sih buat bedainnya. Di situasi tertentu aja, bedainnya lebih kebantu lah. Misalnya di foto yang bokehnya kuat, iPhone 14 Pro lebih bulet, lebih sedap karena sensornya lebih gede. Atau pas kita motret pake flash, Ini siha bukan kameranya ya, tapi teknologi flashnya udah agak beda. Jadi sensor yang lebih gede ini, buat saya lebih ngaruh ke detil detil fotonya. Kalau zoom 2x, action mode tadi, kalau diliat sekilas aja, foto biasa susah sih buat bedainnya. Oh iya, buat yang bilang kamera realme 9 Pro bisa ngimbangin, bahkan lebih bagus dari iphone 14 Pro di kondisi low light. Ya memang! Kan dulu saya ada bilang kalau realme 9 Pro bagus banget low lightnya. Disana pada bilang “Realme ga natural bang, keliatan processing” sekarang pas lagi bahas iPhone, “realme lebih bagus bang”. Ga pernah bener dah. Kesimpulan iPhone 14 Pro, lebih dari sekedar Dynamic Island ya. Tompel yang ada di atas sini memang berfaedah banget, bukan sekedar keren kerenan biar beda doang, ini fungsinya banyak. Bakal banyak ditiru oleh Android, karena ini ide bagus ya. Tapi jangan fokus kesini doang. Jangan kesini, ini berlebihan lah. 

Kalau kerapian dikasinya nggak sesuai. Masih banyak bagian keren yang ditawarin HP ini. Mulai dari sistem kamera yang lebih bisa diandelin lagi dengan segala fiturnya yang mateng, performa yang bisa dijaga tetep maksimal walaupun digeber abis, layar LTPO yang super terang… Apakah cocok kalau buat upgrade? Ya kalau ada duitnya mah, silakan upgrade ya. iPhone 14 Pro ini worth it.

Posting Komentar untuk "Review iPhone 14 Pro Indonesia!"